Serapan Anggaran di Triwulan I 2018 Masih Rendah

Mulyadi_ganie , 13 April 2018

 

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Bulukumba, menggelar monitoring dan evaluasi (Monev) pembangunan triwulan I tahun anggaran 2018, diaula kantor Bappeda Bulukumba, Jumat 13 April 2018. Monev diikuti Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) lingkup Pemkab Bulukumba, kepala instansi vertikal, camat, serta lurah. Dua anggota DPRD Bulukumba, juga hadir. Keduanya adalah H Abd. Kadir (PKS) dan Fahidin HDK (PKB), yang mewakili pimpinan DPRD Bulukumba.

Monitoring dan evaluasi yang membahas capaian dan realisasi kegiatan pembangunan triwulan I, dibuka Bupati Bulukumba, Andi Sukri Sappewali.

Kepala Bappeda Bulukumba Andi Syafrul Patunru dalam laporannya mengatakan monev kegiatan pembangunan triwulan I 2018 bertujuan untuk mengetahui masalah yang dihadapai serta mencari solusi bagi OPD untuk mempercepat serapan anggaran.

Monitoring dan evaluasi triwulan pertama, tidak hanya untuk APBD Bulukumba, tetapi juga untuk mengevaluasi dana yang bersumber dari APBN. Tetapi, khusus untuk APBD Bulukumba 2018, menurut Andi Syafrul Patunru, serapan anggaran di triwulan pertama ini, terbilang masih rendah.

Ia mengatakan, APBD Bulukumba 2018 sebesar Rp1,5 triliun, yang terbagi dalam belanja tidak langsung dan belanja langsung. Belanja langsung atau belanja modal/kegiatan di APBD 2018, mencapai lebih dari Rp700 miliar. Namun, menurut Kepala Bappeda Andi Syafrul Patunru, serapan dana ditriwulan baru sekitar Rp70 miliar atau 9,23 persen dari target belanja langsung.

"serapan dana yang baru 9,23 persen terbilang rendah dari target 22 persen ditriwulan pertama ini,"kata Kepala Bappeda Bulukumba Andi Syafrul Patunru.

Bupati Bulukumba Andi Sukri Sappewali, mengingatkan jajaran ASN Pemkab Bulukumba untuk tidak main-main. Apalagi, pejabat sudah menanda-tangani fakta integritas.

"Saya tidak segan-segan akan memberikan sanksi bagi pejabat yang tidak bisa melakukan akselerasi,"kata Bupati Bulukumba Andi Sukri Sappewali.

Dihadapan peserta Monev, Bupati minta Aparatur Sipil Negara (ASN) meningkatkan produktivitas. ASN jangan malas. ASN yang malas merupakan tanggung jawab pimpinan OPD untuk melakukan pembinaan.

"Perlu dimonitor ASN yang malas. Saya minta kepala OPD untuk mengajak mereka (ASN malas) untuk bekerja lebih produktif,"pinta Bupati Bulukumba Andi Sukri Sappewali. (Ud)

Artikel Lainnya :

Sosialisasi Torch Relay, Passapeda Gowes Sampai ke PPI Bontobahari

  Dalam rangka menyambut event Kirab Obor Api Asian Torch Relay di Kabupaten Bulukumba pada 28 Juli mendatang, komunitas sepeda  Bulukumba Panrita Sapeda Community (BPSC) menggelar sepeda santai atau gowes dengan rute Kantor Bupati sampai...

Obor Api Asian Games Akan Dikawal 3 Pinisi dan 45 Kapal lainnya ke Tanjung Bira

  Obor Api Asian Games (Torch Relay) akan tiba di Bulukumba pada tanggal 28 Juli 2018. Kabupaten Bulukumba menjadi daerah yang dilintasi parade Torch Relay Asian Games setelah obor tersebut tiba dari Papua. Sesuai rencana, Obor Api Asian Games...

Wabup Lepas Delegasi Hari Anak Nasional

  Sepuluh orang yang mewakili anak-anak Bulukumba dari unsur Forum Anak Panrita Lopi, Forum Anak Desa serta perwakilan Anak Masyarakat Adat Kajang dan beberapa anak dari beberapa desa dilepas Wakil Bupati Bulukumba Tomy Satria Yulianto untuk...

Bulukumba Akan Terima Penghargaan KLA di Hari Anak Nasional

  Kabupaten Bulukumba akan menerima penghargaan sebagai Kabupaten Layak Anak (KLA) yang akan diserahkan pada puncak acara peringatan Hari Anak Nasional yang dipusatkan di Kota Surabaya Provinsi Jawa Timur, Senin 23 Juli mendatang. Kementerian...