Serapan Anggaran di Triwulan I 2018 Masih Rendah

Mulyadi_ganie , 13 April 2018

 

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Bulukumba, menggelar monitoring dan evaluasi (Monev) pembangunan triwulan I tahun anggaran 2018, diaula kantor Bappeda Bulukumba, Jumat 13 April 2018. Monev diikuti Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) lingkup Pemkab Bulukumba, kepala instansi vertikal, camat, serta lurah. Dua anggota DPRD Bulukumba, juga hadir. Keduanya adalah H Abd. Kadir (PKS) dan Fahidin HDK (PKB), yang mewakili pimpinan DPRD Bulukumba.

Monitoring dan evaluasi yang membahas capaian dan realisasi kegiatan pembangunan triwulan I, dibuka Bupati Bulukumba, Andi Sukri Sappewali.

Kepala Bappeda Bulukumba Andi Syafrul Patunru dalam laporannya mengatakan monev kegiatan pembangunan triwulan I 2018 bertujuan untuk mengetahui masalah yang dihadapai serta mencari solusi bagi OPD untuk mempercepat serapan anggaran.

Monitoring dan evaluasi triwulan pertama, tidak hanya untuk APBD Bulukumba, tetapi juga untuk mengevaluasi dana yang bersumber dari APBN. Tetapi, khusus untuk APBD Bulukumba 2018, menurut Andi Syafrul Patunru, serapan anggaran di triwulan pertama ini, terbilang masih rendah.

Ia mengatakan, APBD Bulukumba 2018 sebesar Rp1,5 triliun, yang terbagi dalam belanja tidak langsung dan belanja langsung. Belanja langsung atau belanja modal/kegiatan di APBD 2018, mencapai lebih dari Rp700 miliar. Namun, menurut Kepala Bappeda Andi Syafrul Patunru, serapan dana ditriwulan baru sekitar Rp70 miliar atau 9,23 persen dari target belanja langsung.

"serapan dana yang baru 9,23 persen terbilang rendah dari target 22 persen ditriwulan pertama ini,"kata Kepala Bappeda Bulukumba Andi Syafrul Patunru.

Bupati Bulukumba Andi Sukri Sappewali, mengingatkan jajaran ASN Pemkab Bulukumba untuk tidak main-main. Apalagi, pejabat sudah menanda-tangani fakta integritas.

"Saya tidak segan-segan akan memberikan sanksi bagi pejabat yang tidak bisa melakukan akselerasi,"kata Bupati Bulukumba Andi Sukri Sappewali.

Dihadapan peserta Monev, Bupati minta Aparatur Sipil Negara (ASN) meningkatkan produktivitas. ASN jangan malas. ASN yang malas merupakan tanggung jawab pimpinan OPD untuk melakukan pembinaan.

"Perlu dimonitor ASN yang malas. Saya minta kepala OPD untuk mengajak mereka (ASN malas) untuk bekerja lebih produktif,"pinta Bupati Bulukumba Andi Sukri Sappewali. (Ud)

Artikel Lainnya :

Di Hari Kartini, Rosna Rosman AM Sukri Terima Penghargaan Adhikarya Dharma Nusa

  Hari Kartini 21 April 2018 menjadi momentum spesial bagi Hj Rosna Rosman, istri Bupati Bulukumba AM Sukri Sappewali. Di sela rangkaian acara peringatan Hari Kartini, Hj Rosna Rosman menerima penghargaan Adhikarya Dharma Nusa dengan predikat...

Energi Listrik Mikrohidro Bagi Pengembangan Usaha Produktif

  Kehadiran energi listrik mikrohidro di Lingkungan Benteng Senggang, Kelurahan Borong Rappoa, Kecamatan Kindang memberikan dampak pada peningkatan perekonomian masyarakat. Salah satunya penjualan hasil perkebunan kopi petani yang dulunya...

Bulukumba Terima Kapal Bantuan Kemenhub

  Pemkab Bulukumba mendapat bantuan hibah kapal 35 GT dari Kementrian Perhubungan (Kemenhub) RI. Bantuan kapal dari Direktorat Lalulintas dan Angkutan Laut Kemenhub RI itu secara resmi diterima Bupati Bulukumba Andi Sukri...

Wabup Kunjungi Korban Kebakaran Kampung Katimbang

  Usai menghadiri kegiatan Press Tour Badan Litbang dan Inovasi terkait inovasi Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro, Wakil Bupati Bulukumba, Tomy Satria Yulianto melanjutkan perjalanan dengan mengunjungi korban kebakaran, Sanneng (45) di...