Getar Cinta, Bawa Mardiana Menjadi Perawat Teladan

Mulyadi_ganie , 10 Agustus 2019

 

Bulukumba,- Tidak sangka salah seorang perawat di Puskesmas Caile bernama Mardianah menjadi nominasi Tenaga Kesehatan Teladan kategori perawat tingkat Provinsi Sulawesi Selatan. Mardianah terpilih karena aktif memberikan “Getar Cinta” kepada penyandang disabilitas, khususnya kepada anak-anak tuna rungu.

Getar Cinta yang diusung oleh perempuan kelahiran tahun 1982 ini adalah singkatan dari Gerakan Tuna Rungu Cerdas Emosional dengan Senam Otak. Getar Cinta ini adalah penelitian Mardianah untuk mengetahui apakah ada pengaruh senam otak (Brain Gym) terhadap peningkatan kemampuan memori jangka pendek anak tuna rungu.

 

Setelah melakukan dan mempraktekkan senam otak di siswa Sekolah Luar Biasa (SLB) Bulukumba, khususnya kepada anak-anak tuna rungu, hasilnya ternyata menggembirakan di mana senam otak dapat meningkatkan kecerdasan emosional dan meningkatkan kemandirian anak tuna rungu.

“Awalnya saya terinspirasi dari anak saya yang tuna rungu. Semua ibu menginginkan anaknya normal seperti anak lainnya. Setelah saya mengetahui dan memahami fungsi senam otak, saya pun mengajarkan senam otak kepada anak saya,” ujar Mardianah saat memaparkan penelitiannya kepada Tim Penilai Lomba Tenaga Kesehatan Tingkat Provinsi di Puskesmas Caile, Jumat 9 Agustus 2019.

 

Dikatakannya tahap demi tahap dan sesering mungkin selama kurang lebih lima bulan ia melakukan ujicoba tersebut dan alhamdulillah membuahkan hasil. “Awalnya anak saya mengeluarkan kata-kata yang tidak jelas dan sekarang dapat mengeluarkan kata-kata yang sudah jelas dan kepercayaan dirinya pun sudah mulai terlihat,” ungkapnya.

Setelah berhasil dengan anaknya, ia pun menularkan kepada anak-anak tuna rungu di SLB Bulukumba. Menurutnya senam otak adalah belajar dengan keseluruhan otak melalui gerakan dan aktifitas yang memungkinkan orang bisa menguasai bagian otak yang semula tidak dikuasainya. Dengan demikian salah satu terapi bagi anak tuna rungu adalah dengan memberikan senam otak oleh karena anak tuna rungu memiliki gangguan utama pada otak.

“Anak tuna rungu mempunyai kemampuan memori jangka pendek yang rendah disebabkan karena adanya abnormalitas pada bagian otak,” bebernya.

 

“Senam otak berisi gerakan yang sederhana yang dapat merangsang integrasi kerja bagian otak kanan dan kiri untuk dapat menghasilkan koordinasi fungsi otak yang harmonis sehingga dapat meningkatkan kemampuan memori,” tambahnya.

Wakil Bupati Tomy Satria Yulianto memuji sosok perawat Mardianah. Menurutnya apa yang telah dilakukan oleh Mardianah adalah hal yang luar biasa dan terpuji oleh karena telah memberikan perhatian terkait kesehatan dan perkembangan anak-anak penyandang disabilitas.

“Ini menunjukkan bahwa tenaga kesehatan kita telah memperlakukan penyandang disabilitas setara dengan warga lainnya. Bahkan memberikan perhatian khusus sehingga anak-anak tuna rungu menunjukkan perkembangan kepribadian yang positif,” kata Tomy saat menyampaikan sambutan di aula Puskesmas Caile.

Ketua Tim Penilai Provinsi Moh Husni Thamrin, mengapresiasi gerakan atau Getar Cinta yang telah dilakukan oleh Mardianah. Inovasi yang dilakukan Mardianah merupakan yang pertama di Indonesia.

“Setahuku ini yang pertama di Indonesia. Sudah lama saya berkeliling melakukan penilaian kepada nominator tenaga kesehatan teladan, namun Getar Cinta yang diusung oleh Mardianah ini adalah hal yang pertama kalinya menyentuh penyandang disabilitas, khususnya anak-anak tuna rungu,” ungkapnya.

Pada seremoni penerimaan tim penilai, para anak-anak tuna rungu binaan Mardianah melakukan tari penyambutan kepada para tim penilai yang didampingi oleh Wakil Bupati dan Ketua Tim Penggerak PKK Siti Isniyah. Mardianah bersama 25 tenaga kesehatan lainnya dari beberapa kabupaten kota akan bersaing memperebutkan posisi lima besar yang akan mewakili Sulawesi Selatan ke tingkat nasional.(A3/Humas)

Artikel Lainnya :

Wabup Kukuhkan TPAKD Kabupaten Bulukumba

  Tomy  : TPAKD Harus Dorong Inklusi Keuangan Wakil Bupati Tomy Satria Yulianto mengukuhkan anggota Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) Kabupaten Bulukumba. TPAKD ini dipimpin oleh Sekretaris Daerah selaku Koordinator Tim, lalu...

Liga Desa Nusantara Provinsi Sulawesi Selatan digelar di Kabupaten Bulukumba

  Kejuaraan sepak bola bertajuk Liga Desa Nusantara 2019 seri Provinsi Sulawesi Selatan digelar dan di Buka oleh Bupati Bulukumba A.M Sukri Andi Sappewali di Lapangan Sepak Bola Bicari Desa Palambara'e Kecamatan Gantarang Kabupaten...

Di Perkemahan Pramuka, AM Sukri Sappewali Melantik Bupati dan Jajarannya

  Bupati Bulukumba AM Sukri Sappewali membuka Perkemahan Pramuka di lapangan Desa Bontotangnga, Kecamatan Bontotiro, Bulukumba, Selasa 20 Agustus 2019. Perkemahan yang berlangsung pada tanggal 19 sampai 23 Agustus ini digelar oleh Kwartir...

40 Anggota DPRD Terpilih 2019 diambil sumpahnya

  Sebanyak 40 anggota DPRD Kabupaten Bulukumba hasil Pemilu 2019  diambil sumpahnya di ruang rapat gedung baru DPRD lantai 2 Kabupaten Bulukumba, Senin (19/8/2019) Pengambilan sumpah dan janji dilakukan melalui Rapat paripurna istimewa...